Harga BBM naik, aku hanya bisa makan "Tulang Jambal"

Kamis, Juni 19, 2008














Anda suka "ngrakoti" tulang? saya sbenarnya ga suka...tapi gimana lagi, karena harga BBM naik dan uang makan pas-pasan, maka hanya tulang yg bisa saya makan. hahaha. tapi klo tulangnya dimasak sama kaya yg ada difoto itu saya mauuu :D

Gimana ga mau, lhawong tulangnya aja tulang ikan jambal. Udah pernah makan ikan jambal yg dijadikan ikan asin? nah ini tulangnya! Kenapa nama warungnya dinamakan tulang jambal? karena menu spesialnya adalah masakan dari tulang ikan jambal yg di masak dengan "ulegan" cabai, daun bawang, garam, gula dan bumbu2 lainnya he3 yg "lainnya" ini saya gatau, beda banget sama mamaku yg sekalinya nyicipin dengan skali colek pun langsung bisa berpidato bumbu2 masakan yg terdapat dalam masakan tersebut...aarrrgghh knapa ilmu itu tdk menurun sedikitpun padaku :( lhaa...kok jadi curhat ya..

Pokoknya perpaduan bumbu yg diracik dalam masakan tulang jambal itu melahirkan citarasa yg ruar biasa: asin, manis, pedas pas jadi satu bercampur dengan bau nya ikan asin...mmmhhh sedap! Oya bagi anda yg ingin makan tulang jambal ini, pastikan anda tidak ada urusan dengan seseorang yg memerlukan kontak tangan anda secara langsung (bersalaman atau cium tangan contohnya). Karena meski udah cuci tangan tetep aja bau ikan asinnya mengembara. Udah pake handy clean jg teteeup. Itulah alasan beberapa karyawan yg makan siang disini suka pake sendok dan garpu saat makan, padahal kan seninya makan masakan ini tuh pake tangan sehingga anda bisa "nglamuti" (duh bahasa apa ini) atau menjilati, dan menyedot tulang ikan sepuasnya! klo pake sendok kan susah. Namanya juga makan tulang ikan, untuk mendapatkan daging yg cuma ada sak "upil" diantara tulangnya pun pastinya susah skali. Tapi seruuuu!!!! Apalagi rasa manis, asin, dan pedasnya itu lho...bikin kebakaran di lidah, jadi aja makannya tambah bersemangat (ga inget lagi ma kiri kanan :D) dan anda harus pintar2 me-manage ingus yg keluar ;p Jadi klo anda jaim, hati2 makan masakan ini, apalagi yg tdk doyan makanan pedas sama sekali. Kamu bener jeng nanik, orang2 yg makan disini jadi pada ingusan smua (yay! kok jd bahas ini sih)

Tempe bacemnya enak lho. Saya penasaran pengen nyoba kuliner ke sini karena habis baca blognya Nanik yang ini...jadi penasaran, apakah mas-mas pramusajinya se-ok yg doi ceritain? kwakakaakkk tp emang pramusajinya cowo smuaaaa ;)

Warung makan tulang jambal ini terletak di jalan Ternate-Bandung (dibelakang 18th Park Distro). Harga untuk Paket 1 (nasi, tulang jambal, tahu-tempe) : Rp 13.000, kok ada paket 1? karena ada paket 2,3, dll hehe. Jadi tdk usah khawatir kalo mengajak teman yg ga doyan ama tulang, mereka bisa pesen ayam, gepuk, dll di warung tersebut. Klo dipikir-pikir..wong cuma makan tulang aja kok harganya mpe segitu, mending makan sama ayam ya? eh...jangan salah...sensasinya itu lho bo, Mak nyuss...

Tulisan Senada



12 komentar:

nanik mengatakan...

nyampe beneran deh poppy ke warung tulang jambal...gimana? oke kan? aku nggak bisa kesana hari2 ini nih..krn dalam kondisi diem pun hidung dah meler :((

target selanjutnya mana nih?

bagus mengatakan...

weh jangan di tanyain mba..bisa2 besok dah ada ide kuliner laen tu anak..kmrn aja dah nyebut2 es krim rasa...

Poppy mengatakan...

@ Nanik: pengennya sih Es Krim Rasa dan Ragusa :D

@ Bagus: huh, apa sih ini ikut2 ;p gapapa deng...kan Bos-nya ya? ;)
oya Nanik, kenalkan ini Bagus..temen kulinerku yg super duper gendut, item pula :( tapi bae hati ko...hahahahaha

edratna mengatakan...

Poppy,
Bagaimana kalau bikin list...tempat makan yang layak didatangi di Bandung? Kayaknya asyik...dan saya sering tak tahu mesti kemana kalau di Bandung.....maklum kesempatan di Bandung keliling juga terbatas.

juliach mengatakan...

Hati-hati nanti kirik-kirik pada nangis....wuwuwuwuwuwuuuuuuu....

seezqo mengatakan...

Bikin tambeh laper aja nih, dari fotonya aja dah bisa kecium bau nya hmm....

poppy mengatakan...

@ Edratna:
bikin list? mmmh..kpn2 deh..pokoknya dimana tempat yg pernah kudatengi buat kuliner ya aku tulis aja...meskipun ada yg skalinya dateng ga pernah balik lagi ke situ...jadi sesekali aja buat memuaskan keingintahuan :D

@ Juliach:
Duh mbok ya nyamainnya jangan sama "yg itu" to jeung..kucing aja cukup he3 Sugeng rawuh di blog-ku :)

@ Seezqo:
Wah hebat banget hidungnya ;p

Ade Bayu mengatakan...

Mbak, sebaiknya ditanyakan, tulang-tulang itu didapat dari mana?
Apa tulang-tulang yang sudah dibeli konsumen itu direcycle?
*_*

persikers mengatakan...

ketoke enak nih :D

bagus mengatakan...

@ade bayu
kmrn pas makan sempet kepikiran tuh ;p
cm kayanya tulang hasil sisa pembuatan ikan asin deh soalnya masih ada dagingnya ko..ngga tulang doang..gila aja kl cm dikasi tulang..

Poppy mengatakan...

@ Ade: wah dah dijawab ma Bagus tuh :(

@ Persikers: uenak tenan kok mas :)

adityo mengatakan...

Salam kenal, kami dari www.ngubek.com, sebuah online city guide, yang didalamnya terdapat directory listing tempat-tempat yang ada di Bandung. Kami tertarik dengan tulisan anda dalam blog buleto.blogspot.com dengan judul Harga BBM naik, aku hanya bisa makan "Tulang Jambal" untuk kami muat dalam artikel review yang mengulas tentang tempat makan karena menurut kami tulisan anda sangat menarik dan informatif untuk dibaca. Kami harap dengan kerja sama ini, tulisan anda dapat memberikan informasi kepada member dan pembaca ngubek.com. kami juga ingin mengajak blog anda untuk bekerjasama dalam barter link.

 
© 2008 - KeTeBeLeCe designed by TNB