Sambel Tumpang

Minggu, Februari 14, 2010

Kamu tahu sambel tumpang? sudah pernah makan sambel tumpang, belum?

 

Beberapa orang ada yg tdk doyan dengan sambel tumpang karena mungkin disebabkan oleh bahan utama dari masakan ini adalah tempe busuk, jadi tentu saja bau masakannya memang rada asing di hidung orang yang menciumnya. Tapi justru disitulah letak keunikan makanan ini. Disebut sambel tumpang karena biasanya sambel ini ditaruh diatas (ditumpangkan) sambel pecel dan sayurannya. Namun aku lebih suka memakan sambel tumpang ini hanya dengan nasi hangat dan peyek atau kerupuk (dg catatan sambel tumpangnya plus telur rebus).

Karena sekarang aku tinggal di bandung jadi tdk ada yg jual tempe busuk, tdk seperti di kediri yg memang sambel tumpang ini merupakan makanan sehari-hari seperti sambel pecel. Jadi untuk mendapatkan tempe busuk, aku harus membusukkan sendiri tempenya. Karena di bandung udaranya dingin, jadi butuh waktu yg lumayan lama untuk mendapatkan tempe busuk secara sempurna (butuh waktu skitar 7 hari buat tempe yg bagus itu dibungkus daun pisang dan disimpan spy busuk). 

Bahan-bahan yg dibutuhkan untuk membuat sambel tumpang adalah: 
- tempe yg baru (masih bagus).
- tempe busuk (ato yg telah dibusukkan)
- 5 siung bawang putih
- 4 siung bawang merah
- cabe merah dan cabe rawit sesuai selera
- sedikit kencur, laos dan jeruk purut 3 lembar/ sesuai kebutuhan
- gula+garam sedikit dan santan (bisa pake santan instan)

Kalo cara memasakku, sesuai ajaran mama adalah:
Semua bahan-bahan diatas direbus bersama (kecuali jeruk purut), setelah air surut/tempe sudah lembek/rusak akibat direbus maka dikeluarkan semua bahan2 tadi (kecuali laos dan kencur, air sisa rebusan jangan dibuang krn nanti dimasukkan ke situ lg) lantas diuleg hingga halus trus dimasukkan lg ke air rebusan awal dan masukkan jeruk purut beserta santan, ditambah gula dan garam....masak hingga matang. Nah, sambel tumpang ini bisa diguyurkan diatas sayur seperti sambel pecel, trus tambahkan tahu, tempe, peyek, kerupuk, telor, empal goreng, atau apapunlah sesuai selera anda.

Tulisan Senada



10 komentar:

Anonim mengatakan...

salam kenal bu or teteh or mbak :)
mo tanya,,klo warung di bandung yg jual sambal tumpang mn yah? gpp deh klo bukan sambal tumpang solo..favorit tetep sambal tumpang solo..saya selama kuliah di bandung 5 taun msh blm ktm jg warung yg jual smbal tumpang :(

Si bulet mengatakan...

@ Anonim: Iya yah...baru nyadar belum pernah ketemu warung/tempat makan di bandung yg jual sambel tumpang :D Coba aja ke yg jual khusus masakan jawa timur yg ada di jalan riau, mungkin klo anda beruntung bakal ketemu sambel tumpang diantara rawon ato rujak cingur hehehe...

Anonim mengatakan...

tambah ngiler aja ni mbak sama sambal tumpang...uhuks..klo pulang kampung, mlm telp..pesen klo nyampe rmh kudu mateng sambel tumpngnya,,hee... sambal tumpang plus tahu putih, telur jawa,,puedes,,, beughh....ngiler...jg pgn pulang..hee

Nanik mengatakan...

poppy, sambel tumpang mengingatkan aku sama KKN di Boyolali. di sanalah aku kenal sambel ini. aku dan temen2 dulu nyangkain itu sambel pecel. jadi dituang banyak2 ke piring nasi kita, eeeh jebule dudu. unik sih aku bilang...krn terbuat dr tempek bosok. sayang waktu itu aku belum sadar kuliner, jadi nggak kepikir buat motret n ngereview. heheh. mana dulu juga belum jaman kamera digital. ***duuuhh kapan sih ya aku KKN? asa jadul pisan...**

Si bulet mengatakan...

@ Nanik: tp doyan makan sambel tumpang saat itu?

@ Anonim:ahahaha...memangnya asli mana to mbak/mas nih?

Anonim mengatakan...

ak asli bekonang mbak...kudune nek tinggal daerah solo sekitarnya ngerti daerah bekonang,,hee..ak mas dudu mbak,,hee...

Nanik mengatakan...

mau sih pop, cuma rada-rada gimana gituw...soalnya waktu itu aku masih anti ama tempe bosok. tapi karena itu jadi hidangan hampir di semua acara yang digelar penduduk..ya mau gak mau makan...hehehe... skr kangen juga sih pengen makan lagi. ayo dong bikinin...wkwkwk..

edratna mengatakan...

Saya sampai sekarang tak tahu dimana enaknya sambel tumpang...malah baunya bikin pusing....
Kasihan suami yang sebetulnya suka sambel tumpang

Si bulet mengatakan...

@ Nanik: boleh, yuk bikin bareng :)
@ Bu Edratna: enaknya itu justru di baunya hehe (ini yg bikin orang pada ga doyan). keunikan sambel tumpang memberikan citarasa tersendiri :D

www.taspriaonline.com mengatakan...

wow sambel tumpeng

 
© 2008 - KeTeBeLeCe designed by TNB